Artikel

Tiga Keistimewaan Perempuan dalam Islam yang Patut Diapresiasi

×

Tiga Keistimewaan Perempuan dalam Islam yang Patut Diapresiasi

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi perempuan muslimah. Foto : pixabay/ebrahim
Ilustrasi perempuan muslimah. Foto : pixabay/ebrahim

Habanusantara.net – Islam sebagai agama yang mengajarkan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan, juga mengakui dan menghormati keistimewaan yang dimiliki perempuan. Dalam ajaran Al-Qur’an dan Hadits, tiga keistimewaan ini ditekankan sebagai bagian dari ciptaan Allah yang patut diapresiasi.

1. Kemampuan untuk Mengandung dan Melahirkan: Karunia Besar yang Membentuk Keluarga Bahagia

Surat Al-A’raf ayat 189 menggambarkan keajaiban penciptaan manusia, khususnya perempuan, dengan menciptakan pasangan untuk Adam. Ayat tersebut menyatakan bahwa setelah pencampuran, istri Adam, yakni Hawwa, mengandung kandungan yang ringan, dan setelah beberapa waktu, merasakan beban yang semakin berat. Proses ini menjadi awal mula perjalanan kehidupan manusia di dunia.

Keistimewaan perempuan untuk mengandung dan melahirkan merupakan karunia besar yang menjadi pondasi keluarga bahagia. Hal ini menunjukkan bahwa perempuan memiliki peran sentral dalam kelahiran dan perkembangan manusia. Rasulullah SAW pun memberikan penghargaan dan nasihat kepada umatnya untuk bersyukur atas keberadaan perempuan.

2. Proses Menyusui: Kelembutan Kasih Ibu yang Tak Tertandingi

Dalam Surat Al-Baqarah ayat 233, Allah menjelaskan kewajiban bagi ibu-ibu untuk menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, jika mereka ingin melakukan pemberian ASI secara sempurna. Proses ini tidak hanya berkaitan dengan kebutuhan nutrisi fisik anak tetapi juga melibatkan aspek kelembutan kasih sayang seorang ibu.

Proses menyusui menciptakan ikatan emosional antara ibu dan anak, menciptakan keintiman yang tak tergantikan. Rasulullah SAW memberikan penekanan bahwa seorang ibu tidak boleh menderita karena anaknya, dan sebaliknya, seorang ayah juga tidak boleh menderita karena anaknya. Hal ini menekankan pentingnya peran ibu dalam memberikan kasih sayang dan perawatan terhadap anak-anaknya.

3. Kemampuan Menyusui dan Kelembutan Kasih Ibu yang Tak Tertandingi

Dalam QS. An-Nisa ayat 34, Allah menyampaikan peran istimewa perempuan sebagai istri. Ayat tersebut menyatakan, “Laki-laki (suami) itu pelindung bagi perempuan (istri), karena Allah telah melebihkan sebagian dari mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah memberikan nafkah dari hartanya.”

Keistimewaan ini menjadikan laki-laki sebagai pelindung dan penafkahi bagi keluarga. Namun, perempuan juga diminta untuk taat kepada suami dan menjaga diri ketika suaminya tidak ada. Keutamaan perempuan yang saleh terletak pada ketaatannya kepada Allah dan kesetiaannya kepada suami, sehingga Allah akan menjaganya.

Realitas Kehidupan: Tantangan dalam Menjaga Keutamaan

Meskipun Islam mengajarkan keistimewaan perempuan, terdapat tantangan dalam menerapkan nilai-nilai tersebut di kehidupan sehari-hari. Beberapa istri saat ini mungkin melupakan kewajiban untuk taat kepada suami, yang tercermin dalam perilaku tidak terpuji seperti ujaran kasar, keluar rumah tanpa izin suami, dan pengkhianatan terhadap suami. Surat At-Tahrim ayat 10 mengingatkan akan konsekuensi negatif bagi perempuan yang berkhianat terhadap suaminya, sebagai pelajaran moral bagi umat Islam.

Dalam hadits, Rasulullah SAW memberikan contoh bahwa seorang wanita yang selalu menjaga shalat, berpuasa, dan benar-benar taat pada suaminya akan mendapatkan tempat yang mulia di surga. Ini menunjukkan bahwa kebahagiaan dan kesuksesan seorang perempuan tidak hanya terletak pada kehidupan dunia tetapi juga di akhirat.

Mengapresiasi dan Mengimplementasikan Nilai-nilai Islam

Penting untuk memahami bahwa nilai-nilai Islam, termasuk keistimewaan perempuan, harus diimplementasikan dengan bijak dan diadaptasi ke dalam konteks zaman. Islam memberikan dasar bagi kehidupan yang seimbang dan harmonis antara laki-laki dan perempuan, dengan masing-masing memainkan peran penting sesuai dengan ketentuan Allah.

Melalui pemahaman dan penerapan nilai-nilai Islam, diharapkan umat Islam dapat menjalani kehidupan yang harmonis, menjauhi perbuatan yang tidak diridhoi Allah, dan meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat. Semua ini menciptakan pondasi kuat bagi keluarga Muslim yang bahagia, di mana keistimewaan perempuan dihormati dan diapresiasi.[SA]

Follow Berita Habanusantara.net lainnya di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close