HeadlineInternasional

Israel Kalah, Bos Hamas Bilang Begini

×

Israel Kalah, Bos Hamas Bilang Begini

Sebarkan artikel ini
Tentara Israel. (REUTERS/AMIR COHEN)

Habanusantara.net – Israel mengumumkan kekalahan terburuknya dalam pertempuran dalam lebih dari sebulan, Rabu 13 Desember 2023, setelah melakukan serangan di reruntuhan Gaza.

Israel juga menghadapi isolasi diplomatik yang makin besar seiring dengan meningkatnya kematian warga sipil tak berdosa dan bencana kemanusiaan yang memburuk di Negara Palestina.

Pertempuran sengit sedang berlangsung di Gaza utara dan selatan, sehari setelah PBB menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pengeboman “tanpa pandang bulu” yang dilakukan Israel terhadap warga sipil menyebabkan hilangnya dukungan internasional.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan militer akan terus berjuang meskipun ada tekanan internasional untuk gencatan senjata.

“Kami terus melanjutkannya hingga akhir, hingga kemenangan, hingga Hamas dimusnahkan,” katanya kepada tentara di Gaza melalui radio.

“Saya mengatakan ini di tengah penderitaan yang luar biasa, namun juga di tengah tekanan internasional. Tidak ada yang bisa menghentikan kami,” katanya sebagaimana dilansir Reuters.

Israel melaporkan 10 tentaranya tewas dalam 24 jam terakhir, termasuk seorang kolonel penuh yang memimpin pangkalan depan dan seorang letnan kolonel yang memimpin resimen. Ini merupakan kerugian satu hari terburuk sejak 15 tentara tewas pada 31 Oktober.

Sebagian besar kematian terjadi di distrik Shejaia di Kota Gaza di utara, di mana pasukan disergap saat mencoba menyelamatkan sekelompok tentara lain yang menyerang pejuang Hamas di sebuah gedung, kata militer.

Seorang pejabat militer Israel mengatakan Israel telah membayar “harga yang sangat mahal” dalam insiden tersebut.

Hamas mengatakan kejadian tersebut menunjukkan bahwa pasukan Israel tidak akan pernah bisa menaklukkan Gaza

“Makin lama Anda tinggal di sana, makin besar pula kerugian dan kematian Anda, dan Anda akan keluar dari sana dengan membawa kekecewaan dan kerugian, Insyaallah.”

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi, Ketua Hamas Ismail Haniyeh mengatakan rencana masa depan di Gaza tanpa Hamas adalah sebuah “khayalan”.

Israel mendapat sebagian simpati global ketika melancarkan kampanye untuk memusnahkan kelompok militan Hamas yang menguasai Gaza setelah para pejuang menyerbu pagar perbatasan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 warga Israel, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 240 orang.

Namun sejak itu, Israel telah mengepung daerah kantong tersebut dan menyia-nyiakan sebagian besar wilayah tersebut. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Rabu bahwa setidaknya 18.608 orang telah tewas dan 50.594 orang terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Ribuan lainnya dikhawatirkan hilang di reruntuhan atau di luar jangkauan ambulans.

Pesawat-pesawat tempur kembali mengebom sepanjang Gaza dan para pejabat bantuan mengatakan datangnya hujan musim dingin memperburuk kondisi ratusan ribu orang yang tidur di tenda-tenda darurat. Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza kehilangan tempat tinggal.

Di Rafah, di selatan Gaza di mana ratusan ribu orang mencari perlindungan, jenazah sebuah keluarga yang tewas dalam serangan udara semalam dibaringkan di tengah hujan dalam kain kafan putih yang berlumuran darah, termasuk beberapa anak kecil. Satu, seukuran bayi baru lahir, terbungkus selimut merah muda.

 

Follow Berita Habanusantara.net lainnya di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close